Isnin, April 5

Untukmu Sayang

Semua ibu-bapa mahukan yang terbaik untuk anak-anak. Saya pun begitu. Saya mengimpikan anak yang solehah, cerdas, sopan-santun, menghormati orang tua dan semua yang baik-baik. Saya rasa semua ibu-bapa pun macam saya dan suami. Sejak Iman dalam kandungan lagi saya selalu mendoakan agar anak yang bakal dilahirkan sempurna dan cerdas fikiran.

 Sejak dalam kandungan lagi Iman dah berjalan hampir ke seluruh Malaysia ikut Ibu bekerja.

Sejak disahkan pregnant saya juga gemar membaca artikel yang berkaitan dengan perkembangan janin sehinggalah dilahirkan. Bila Iman dah lahir, makinlah galak saya memerhati perkembangan pembesarannya. 2 tahun pertama adalah masa yang sangat penting untuk pembentukan diri seorang bayi. Sebab itulah seawal Iman berusia 30 hari lagi saya telah membawanya untuk keluar ke shopping complex. Bukan saya tidak takut akan virus-virus jahat yang mudah menjangkiti bayi di luar sana. Bukan. Saya cuma ingin mendedahkan Iman dengan persekitaran yang bising dengan harapan Iman akan biasa dengan suasana hiruk-pikuk orang ramai. Saya bersyukur kerana mak saya juga sangat sporting, dia tidak menegah malahan menggalakkan pabila saya menyatakan saya ingin membawa Iman ke shopping complex. Orang kata bayi yang lahir secara ceasarian lambat pertumbuhan antibodinya. Benar, tapi saya yakin selagi bayi masih menerima susu ibu selagi itulah bond antara ibu dan anak kuat dan bond itulah yang meransang pertumbuhan antibodi bayi. Alhamdulillah, Iman baru sekali demam, tu pun cuma sehari dan saya berjaya menurunkan panasnya tanpa perlu memberi ubat, cuma susu ibu sahaja. Pergi klinik memang pergi tanpa Ayah Iman menasihatkan agar cuba tidak memberi ubat dan antibiotik kepada Iman. Biarkan antibodinya bertindak sendiri dan alhamdulillah berhasil.

 Wajah sugul Iman semasa demam. Nasib baik sehari je.

Semasa Iman berusia 3 bulan, saya mula memberikan Iman buku yang meransang fokus bayi. Sepanjang pemerhatian saya, semasa Iman berusia 2-3 bulan dia amat gemar memerhati rambut saya dan menurut pembacaan memang sah bayi ketika umur tu sangat gemar melihat sesuatu yang ada kontras. Maka, saya telah menemui buku ini untuk Iman saya. Dan Iman amat suka melihat helaian-helaian buku ini.


Mungkin Iman suka melihat bentuk-bentuk yang pelbagai dengan warna hitam dan kuning. Semasa Iman 4 bulan, saya dan Ayah Iman membelikannya pula dengan flash card dan glitter book. Walaupun masih terlalu awal tetapi saya suka melihat Iman excited pabila dibelek-belekkan buku tersebut di depannya.


Walaupun suka tapi Iman ni pantang diberikan barang, semuanya nak dimasukkan ke dalam mulut.Ingatkan nak belikan soft book sebab hard cover ni takut pulak dia ketuk kepala sendiri dengan buku tapi soft book mahal la. Hehehe. Buku-buku kat atas ni pun ok dah, bukan harga jadi ukuran, yang penting usaha tu. Dengar tu Iman, usaha tangga kejayaan.

Ha.. dengar tu Ayah sebut, Iman ikut ye. Anak Ibu rajin-rajin belajar ye. Jangan malas-malas. Insya Allah Ibu dan Ayah akan jaga dan didik Iman Madihah jadi anak yang berguna. Ibu nak yang terbaik hanya untuk anak Ibu.

Panduan untuk Ayah dan Ibu. Tak rugi membaca. Membaca menambahkan pengetahuan.

Sayangnya anak Ibu. Ibu akan pastikan anak Ibu mendapat didikan yang sempurna. Nanti dah besar sikit Ibu sendiri yang akan mengajar anak Ibu mengaji. Jangan degil ok sayang.


post signature
Catat Ulasan